Kamis, 24 Juni 2010

Mari Ber - INTERNET SEHAT

26 komentar

Sudah tidak kita pungkiri lagi kalau Intrenet itu Menyimpan banyak informasi yang bermanfaat dan juga informasi yang tidak bermanfaat bahkan dapat membahayakan anak-anak kita (contoh : radikalisme, pornografi, pornoaksi, sara, dll).

Internet juga memberikan kemudahan kepada anak-anak kita untuk mengunduh (download) isi/konten (contoh : berita, musik, video, gambar, dll) tanpa mereka tahu apakah itu bermanfaat atau tidak

Tips di bawah ini untuk ber-Internet sehat kira dapat membantu :

1 Dampingi atau awasi anak-anak kita ketika mereka sedang mengakses Internet
2 Tidak membiasakan anak kita mengakses Internet jauh dari pengawasan orang tua
3 Usahakan memasang internet di rumah dan letakkan komputer/laptop untuk akses internet di ruang terbuka (ruang keluarga, dll)
4 Berfikir positif, terbuka dan peduli serta tetap waspadai sikap anak kita yang sangat membutuhakan akses Internet
5 Unduh Parental Control Software dari mesin pencari di browser anda atau jika browser anda menggunakan Mozilla Firefox, cukup unduh pengaya (add-ons) parental control (contoh : Broozi, Procon latte, Blocksite, dll) untuk info selengkapanya klik https://addons.mozilla.org/id/firefox/search?q=parental%20control atau klik disini
6 pelanggan Telkom (Speedy, dsb) bisa menggunakan DNS Naawala yang mampu memblok situs berbahaya, caranya ketikkan alamat DNS Nawala pada kolom Preferred DNS server dengan IP 180.131.144.144 dan Alternate DNS Server dengan IP 180.131.145.145. Info selengkapnya klik disini atau hubungi Call Center Telkom 147
7 Install Aplikasi Khusus untuk memblok situs berbahaya versi gratis conthnya :

Web Security Guard Berjalan di Platform Windows
link Download http://www.websecurityguard.com/ atau klik disini

K9 Web Protection
link Download http://www.k9webprotection.com/ atau klik disini
Berjalan di OS windows 2000, XP, Vista dan Mac

Parental control 2.1
link Download http://linux.softpedia.com/get/Security/Parental-control-24501.shtml/ atau klik disini
Berjalan di OS Linux

Selanjutnya...

Minggu, 04 April 2010

Lagu Juga Sarana Pendidikan bagi Anak

19 komentar


Lagu dan musik terbukti sangat membantu perkembangan otak, perkembangan indera, perkembangan kemampuan bahasa, dan kemampuan sosial anak. Dalam beberapa penelitian neuromusikal, lagu dan musik terbukti membantu perkembangan otak manusia khususnya pada planum temporale bagian kiri, di mana bagian otak ini berperan besar dalam perkembangan bahasa. Dengan hasil penelitian ini, musik dianggap mampu membantu perkembangan bahasa anak.

Tidak perlu dipungkiri, musik mempunyai pengaruh besar dalam kehidupan kita. Dan pengaruh positif musik dalam kehidupan kita merupakan suatu topik menarik untuk dibicarakan. Menarik karena pengaruh positif tersebut relatif tidak terlihat [intangible] walaupun konkrit [dapat kita rasakan]. Pengaruh positif musik tersebut bahkan sudah terjadi pada saat awal perkembangan kita sebagai individu.

Dalam perkembangan musik dan lagu saat ini hampir 100% lagu itu hanya cocok dikomsumsi oleh orang yang sudah dewasa dikarenakan tema-tema lagu saat ini cendrung dengan tema percintaan, jarang sekali tema lagu yang menceritakan tentang pendidikan dan patriotisme dalam hal ini saya hanya ingin mendiskusikannya saja.

Coba kita lihat dan dengar pada saat anak-anak kita sedang bersenandung, lagu apa yang mereka senandungkan..???? bisa di pastikan lagu yang mereka senandungkan sekarang adalah lagu-lagu dari band papan atas yang sedang up to date. Pernahkah kita mendengar anak-anak kita menyenandungkan lagu anak-anak yang sedang populer saat ini,....??? kemungkinan tidak, sebab lagu anak-anak saat ini cenderung asal jadi yang penting punya nilai jual.

Atau coba kita dengarkan kembali lagu anak-anak yang beredar saat ini.., apakah arti dari lagu tersebut mengandung nilai pendidikan atau patriotisme, jawabannya...jarang. Mari sama-sama kita mengingat kembali di era tahun 70'an s/d 80'an hampir semua lagu anak-anak yang dibawakan oleh artis cilik pada masa itu mengandung nilai pendidikan dan nilai patriotisme, salah satu contoh lagu dengan judul Alam Pusaka yang dibawaka oleh Adi dan Iyut Bing Slamet dalam lagu tersebut menceritakan keindahan laut atau lagu Siapa Yang Punya dan dalam lagu ini menceritakan segala sesuatu yang kita inginkan akan terwujud apa bila kita mau menabung.

Melalui lagu, anak juga belajar bersosialisasi dan berinteraksi dengan orang lain. Jika kita perhatikan dengan seksama beberapa paragraf di atas, kita dapat melihat bahwa lagu dapat membantu anak-anak untuk mengaktualkan potensi motorik, intelektual, dan emosinya. Dan jika kita rujuk pada akar kata pendidikan [Inggris: education, dari bahasa latin: educare yang berarti mengeluarkan, mengaktualkan, dan mengembangkan potensi seseorang, maka lagu dan musik adalah juga sarana pendidikan bagi anak. Musik dan lagu dapat membantu anak untuk berkembang, untuk mengaktualkan potensi-potensinya.

Selamat bersenang-senang sambil bermusik dan bernyanyi dengan anak-anak Anda, masih belum terlambat bagi kita untuk ‘mendidik’ mereka dengan berkegiatan musik bersama, sebagai rasa cinta terhadap anak-anak indonesia dibawah ini ada beberapa lagu anak-anak yang populer diera tahun 70'an s/d 80'an yang bisa anda download

Klik aja judul lagunya
Dusun Kecil, Mak Inem Tukang Latah, O Te O, Pantun Sianak Kecil, Sama-Sama Pengin Maju, Si Dogol, Siapa Yang Punya, Tepi Pantai, Mau Kemana, Kami, Jangan Usil, Bilang-Bilang dulu, Pantun Sianak kecil, Alam Pusaka, Aduh-Aduh Mana Tahan, Adik Manis, Si Kancil, Pergi Ke Sekolah.

Selanjutnya...

Rabu, 17 Februari 2010

Dampak Dari Jejaringan Sosial

35 komentar

Facebook, Twitter, Friendster dan berbagai jejaring sosial lainnya menyediakan data yang berlimpah bagi orang yang berniat tidak baik. Data itu antara lain nama, alamat, pendidikan, pekerjaan dan data demografis lainnya, serta hobi dan kecenderungan lainnya. Dengan mempelajari profil di Facebook, sesorang akan mendapatkan gambaran yang lebih jelas terhadap orang lainnya. Kecuali data, Facebook dilengkapi dengan banyak fasilitas untuk berinteraksi, mulai dari email, berbagi foto, bahkan hingga chat. Bahkan saat ini fitur game online sebagai daya tarik utama lain bagi usia anak dan remaja.

Anak dan remaja ternyata adalah kelompok yang paling rentan terhadap dampak yang ditimbulkan kemajuan informasi dan teknologi dunia maya khususnya pengguna jejaring sosial. Berbagai kasus cyber crime telah terungkap semakin meningkat. Bagaimana ancaman facebook terhadap anak dan remaja ? Dan bagaimana antisipasi yang harus dilakukan orangtua?

Anak-anak dan remaja saat ini merupakan golongan masyarakat yang digital native. Sementara itu, generasi orangtua dari mereka saat ini masih cenderung menjadi digital immigrant. Akibatnya, kesadaran akan potensi negatif yang mengancam anak- anak dan remaja tidak disadari dan diseriusi oleh kalangan dewasa. Anak dan remaja dapat digambarkan sebagai digital native, merupakan kalangan serupa penduduk asli di dunia digital saat ini. Mereka lahir dan tumbuh di era digital yang menjadikan mereka memiliki cara berpikir, berbicara, dan bertindak berbeda dengan generasi sebelumnya yang diibaratkan sebagai digital immigrant. Adapun kalangan orangtua saat ini diasosiasikan sebagai digital immigrant atau penduduk pendatang yang masih berusaha beradaptasi di dunia digital.

Kejahatan seksual yang bisa menimpa anak-anak, misalnya, pelecehan seksual terhadap anak-anak melalui chat room dan media sosial seperti Facebook, Friendster, Twitter, dan lain-lain. Bentuknya, mulai dari tak adanya kontak fisik sampai yang berlanjut pada kontak fisik. Masyarakat Indonesia pengguna internet juga cenderung menghabiskan waktu lebih lama di internet dibanding tahun sebelumnya. Data temuan lembaga keamanan Symantec Norton menunjukkan bahwa pornografi menjadi pencarian dalam jaringan online terpopuler yang dilakukan anak-anak selama 2009. Hasil mengejutkan ini merupakan temuan dalam survei terbaru lembaga keamanan internet, Norton. Seperti diungkap dalam stasiun televisi CBN News, tiga mesin pencari yang paling sering dipakai anak-anak yaitu YouTube, Google dan Facebook. Sementara kata ‘porno’ dan ’seks’ berada posisi kedua dalam data Symantec Norton.

Di negara maju, meskipun masyarakatnya amat menghargai kebebasan berpendapat, anak tetap terproteksi melalui perangkat hukumnya. Seseorang dapat dikenai hukuman amat berat jika kedapatan menyimpan gambar dengan pose erotis. Di bandara, petugas juga kerap memeriksa laptop penumpang untuk memeriksa materi bermuatan pornografi. Di Indonesia polisi belum terlalu banyak menangani masalah kejahatan seksual terhadap anak-anak melalui internet karena minimnya pengaduan. Orang tua kerap lengah ketika anak- anak mereka asyik berinternet, baik di rumah, melalui ponsel, maupun di warnet. Secara fisik anak tampak anteng dan baik-baik saja di depan perangkat digital, tetapi mereka boleh jadi telah terpapar hal-hal yang membahayakan, sekalipun fisiknya tidak terlihat tengah dalam kondisi yang berbahaya.

Dengan fiturnya yang memberi dampak luar biasa itulah Facebook jelas-jelas mengharamkan Facebook bagi anak-anak. Aturan tersebut jelas-jelas menunjukkan bahwa Facebook bukan untuk anak-anak. Demikian pula jejaring sosial lain yang sejenis seperti Friendster atau MySpace. Namun, banyak anak-anak Indonesia di bawah 13 tahun yang menjadi anggota Facebook, bahkan dengan sepengetahuan orang tuanya. Sebagian orang tua tersebut malah bangga anaknya punya akun di Facebook. Hal terjadi karena untuk melakukan registrasi sangat mudah untuk mengelabui usia pemohon. Fakta bahwa dari 17,6 juta pemilik akun asal Indonesia, 360 ribu di antaranya berumur 13 tahun.

Untuk mencegah hal-hal negatif yang banyak terdapat di dunia maya salah satu cara aman adalah Letakkan komputer di ruang terbuka seperti ruang komputer, perpustakaan, ruang keluarga, dan bukan di dalam kamar anak. Meletakkan komputer di dalam kamar anak, Anak bisa leluasa mengakses situs porno atau menggunakan games yang berbau kekerasaan dan akan mempersulit kita untuk mengawasi anak dalam melakukan interaksi di dunia maya. Bila komputer berada di ruang keluarga, keleluasaannya untuk melanggar aturan pun akan terbatas karena ada anggota keluarga yang lalu lalang. Atau Gunakanlah DNS NAWALA.

NAWALA adalah sebuah layanan yang bebas digunakan oleh pengguna internet yang membutuhkan saringan konten negatif. Nawala Project secara spesifik akan memblokir jenis konten negatif yang tidak sesuai dengan peraturan perundangan, nilai dan norma sosial, adat istiadat dan kesusilaan bangsa Indonesia seperti pornografi dan perjudian. Selain itu, Nawala Project juga akan memblokir situs Internet yang mengandung konten berbahaya seperti malware, situs phising (penyesatan) dan sejenisnya.
Perlindungan pengguna, terutama anak-anak menjadi perhatian utama Nawala Project. Dengan adanya layanan ini diharapkan Internet dapat menjadi tempat yang lebih aman dan nyaman agar dapat dimanfaatkan secara optimal oleh masyarakat Indonesia untuk mempercepat kemajuan serta kesejahteraan.

Berikut DNS NAWALA Projec yang digunakan :
180.131.144.144 (Primary)
180.131.145.145 (Secondary)

Untuk cara penggunaan DNS dan tutorialnya silahkan baca di artikel :
DNS Alternatif dan cara penggunaannya atau klik disini

Selanjutnya...
 
SATRIA HARAPAN - Template By Blogger Clicks